Beweis von Liebe Unsere

Salam RImba Raya Lestari

Beasiswa Salah Sasaran, Salah Siapa?

Posted by dedenia72 on August 7, 2009

Beasiswa salah sasaran?
Tentunya semua sudah tau kan tentang beasiswa. Dana yang diperoleh dari sponsor (mis: beasiswa Djarum, dll) atau instansi pemerintahan (mis : supersemar, dll) untuk disalurkan ke mahasiswa dengan persyaratan. Beasiswa umumnya ditujukan bagi mahasiswa tidak mampu dan mempunyai prestasi akademik yang bisa dibilang bagus (syarat IPK penerima beasiswa biasanya 2,75 ke atas). Tapi ada juga beasiswa khusus untuk mengapresiasi prestasi pendidikan mahasiswanya tidak peduli dia mampu atau tidak secara financial.
Hampir semua beasiswa ditujukan bagi mahasiswa tidak atau kurang mampu. Di kampus saya, salah satu universitas ternama sekali di Bogor, pun begitu. Banyak sekali pengumuman dibuka pendaftaran beasiswa. Biasanya syarat nya adalah mengisi form permohonan, punya IPK min 2.75 (tapi syarat ini conditional), dari keluarga kurang mampu, harus menyertakan keterangan tidak mampu dari RT/RW di rumah, slip gaji, pengeluaran, tanggungan listrik, dan tidak sedang memperoleh beasiswa dari program lain dan nantinya akan disaring di rektorat.
Namun begitu saya lihat langsung ke lapangan, teman-teman saya yang mendaftar umumnya dari kalangan berada atau setidaknya sangat cukup mampu (walaupun ada juga yang dari kalangan tidak mampu) untuk menyelesaikan kuliah tanpa bantuan dari beasiswa. Yang lebih mengherankan lagi bagaimana mereka bisa mendapat surat keterangan tidak mampu? Kemudian saya coba ingat-ingat siapa saja yang mendaftar, saya bikin list di otak saya nama-nama orang yang mendaftar biar saya bisa mengecek siapa saja yang aplikasi permohonan beasiswanya diterima.
Saat pengumumannya keluar (biasanya ditempel di papan pengumuman) beberapa nama-nama dari orang-orang yang saya tau berada dan mampu ternyata aplikasinya diterima. Ini tentu sangat mengecewakan saya walaupun saya tidak ikut mendaftar. Di pikiran saya tentu saja ada yang dari orang yang tidak mampu dan lebih berhak yang tidak menikmati uang yang seharusnya ditujukan buat mereka.
Suatu saat saya iseng bertanya pada salah satu teman saya (penerima beasiswa dan dari kalangan yang cukup berada juga), sebut saja namanya HR. inilah percakapan saya ma dia (di kantin),
Saya : lu dapet beasiswa ya?makan-makan nih kita..
HR : iya, koq lu tau sih?
Saya : gue liat di papan pengumuman.
HR : oh gitu. Ntar deh makan-makannya kalo beasiswa gue yang satu lagi dah keluar.
Saya : (kaget) emang lo dapat beasiswa dari yang lain juga?
HR : iya, malah lebih gede per bulannya (beasiswa yang baru aja dia dapet saya taunya 150rb/bln dibayar per 3 bulan).
Saya : lha kan syaratnya gak boleh sedang dapet beasiswa dari yang lain. Koq bisa lo masuk?
HR : Ya gue tulis aja gue belum dapet beasiswa (tertawa)
Saya : (nyengir kuda) emang gak ada datanya apa di rektorat.
HR : ya kalo emang ketahuan ya paling nama gue dicoret dari beasiswa ini. Lagian kan gue masukinnya juga iseng-iseng doang diterima sukur, gak ya udah.
Saya : (monyet ni orang)..trus duitnya dipake apa?buat SPP (750rb/semester) kan berlebih tuh berarti?
HR : sebenernya SPP gue masih dibayarin bokap gue. Tapi kosan gue bayar sendiri.
Saya : emang kosan lo berapa?
HR : 1.500.000,- (per tahun)
Saya : abis dong beasiswa lo?
HR : gak juga sih. Gue dikasih 1 juta dari bokap gue sisanya gue yang bayar.
Saya : oh. Jadi beasiswa lo buat apa? Lo dikasih duit bulanan, SPP dibayarin, kosan dibantu..
HR : Biasa lah. Buat seneng-seneng, shoping-shoping(ketawa). Rencana nya gue mo beli hape lagi nih.
Saya : (boleh gue hajar gak ni orang?) wah parah lo masa beasiswa buat seneng-seneng.
HR : ya gak papa. Nino aj (nama samaran juga dan kebetulan temen akrab saya juga -saya baru tau kalo hape nya yang baru adalah hasil beasiswa) kemaren juga beli hape waktu beasiswanya keluar. Dia malah lebih parah. Minggu ni dia ngajakin gue belanja ke Botani Square.
Saya : lo gak merasa bersalah apa? Ngehambur-hamburin beasiswa lo?
HR : kadang gitu juga sih. Tapi pas ada duitnya gak kepikiran yang lain (ketawa). Tapi bukan salah gue juga dong kalo gue dapet beasiswa lagi. Gue cuma daftar. Kalo gue diterima itu berarti rejeki gue. (sambil makan)
Saya : ??? dengan ngedaftar aja lo udah salah
HR : yang lain juga daftar.
Saya : (malas) ya udah gue cabut dulu ya. Mo pulang dulu.
HR : okay
Nah kalo gini siapa yang salah. Temen saya yang cuma ikut-ikutan iseng ngedaftar atau pihak penyaring yang tidak benar-benar serius dalam melihat/menyeleksi data mahasiswa yang mendaftar (atau bahkan dipilih berdasarkan pilihan random?). Semua pihak pasti berkaitan saya bisa bilang bersalah. Tapi apa mau dikata, protes pun tidak tau mesti ke siapa. Setidaknya kita cuma bisa mengawasi dan mengingatkan agar seminimal mungkin (kalo bisa tidak ada) beasiswa kita tidak salah sasaran lagi. Amin.

next on
=> Bagaimana Seandainya Beasiswa Ditiadakan

2 Responses to “Beasiswa Salah Sasaran, Salah Siapa?”

  1. Wahhhhh…..

    Kasian sekali, saya pun ga terima(ikut geram) dech kalo kek gitu caranya…
    Bagimana dengan teman2 kita yang lebih kurang mampu….
    Siapa pula yang sudi membantu mereka yang tertindas ini…

    Semoga ada yang bergerak untuk menyurakannya kepada pihak lembaga sana…
    I Hope….

  2. thanks buat sharingnya.. Ada yang lebih parah lo, coba cek http://cupustory.com beasiswa yang salah sasaran rezeki atau bukan sih?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: